Begini Tanda Datangnya Angin Puting Beliung Saat Pergantian Musim

PERISTIWA-150 hit

JAKARTA -Masyarakat diimbau untuk waspada terhadap potensi bahaya angin puting beliung saat memasuki pergantian musim. Meskipun kemunculan fenomena ini tidak dapat diprediksi, kita dapat mengenali tanda-tanda sebelum datangnya angin puting beliung.

Peristiwa angin puting beliung terjadi ketika memasuki pergantian musim, seperti dari musim hujan ke musim kemarau. Masyarakat dapat memperhatikan tanda-tanda potensi angin puting beliung dapat terjadi. Umumnya dirasakan pada pagi hari apabila kemudian udara sejuk berubah panas. Tanda lainnya dapat dilihat pada kondisi awan di langit. Apabila tidak terlalu berawan dan kemudian pada siang hari atau menjelang sore, ada pertumbuhan awan cepat disertai hembusan udara dingin.

Gejala lain, apabila kita merasakan arah dan kecepatan angin yang semula bertiup stabil dari arah tertentu dengan kecepatan konstan, tiba-tiba pada siang atau sore hari berubah arah dan bertiup lebih kencang.

Ketika angin puting beliung berlangsung, segera aman diri menuju ke bangunan yang kokoh. Jangan berada di bawah pohon atau pun papan reklame ketika angin kencang terjadi. Perhatikan juga apabila berteduh di bawah bangunan yang terbuka, hindari potensi terkena material lain di sekitar kita, seperti lembaran seng yang dapat tertiup angin.

Kerusakan dengan tingkat berat dapat terjadi pada rumah warga dengan struktur bangunan dan material tertentu. BPBD Kabupaten Bangka Selatan melaporkan 3 rumah rusak berat akibat bencana angin puting beliung, demikian juga 28 rumah warga lainnya yang rusak ringan. Kejadian ini berlokasi di Desa Pergam, Kecamatan Air Gegas, Kabupaten Bangka Selatan, pada Senin lalu (15/3).

Peristiwa yang berlangsung di Provinsi Bangka Belitung tersebut dipicu oleh hujan dengan intensitas tinggi disertai hujan pada pukul 02.15 waktu setempat.

Sementara itu, data BNPB per hari ini, Kamis (18/3), mencatat jumlah kejadian angin puting beliung dari awal tahun 2021 mencapai 210 kali. Bencana yang tergolong dalam kategori hidrometeorologi ini mengakibatkan korban meninggal sebanyak 3 orang dan luka-luka 42 orang. Sedangkan kerusakan, total jumlah kejadian ini mengakibatkan 232 unit rumah rusak berat, 564 rusak sedang dan 2.422 rusak ringan. Selain merusak sektor pemukiman, peristiwa angin puting beliung juga merusak fasilits umum, seperti sekolah, tempat ibadah dan kantor.

Total jumlah bencana angin puting beliung termasuk tinggi di bandingkan jenis kejadian bencana alam lain yang dilaporkan oleh BPBD di seluruh Indonesia. Berikut ini jumlah kejadian bencana hingga hari ini, Kamis (18/3) yang dihimpun oleh BNPB, bencana banjir sebanyak 366 kejadian, angin puting beliung 210, tanah longsor 164, kebakaran hutan dan lahan 80, gempa bumi 16, gelombang pasang/abrasi 12 dan kekeringan 1. (Rel/Je)

Loading...

Komentar

Berita Terbaru