Agamjua Art dan Cultur Cafe Lestarikan Budaya Serta Kuliner Minang

PARIWISATA-285 hit

PAYAKUMBUH - Saat ini banyak cara dilakukan masyarakat untuk melestarikan seni budaya tradisi di Minangkabau agar seni tradisi maupun seni moderen yang akarnya tetap mengadopsi seni tradisi tetap bertahan di tengah-tengah derasnya arus perubahan dan perkembangan zaman yang suatu saat bisa saja menggerus seni-seni tradisi dan moderen yang ada hingga merubah bahkan dapat merusak nilai-nilai yang ada sebagai sebuah peradaban.

Untuk itu masyarakat, pemerintah dengan stack holdernya serta semua pihak diharapkan memiliki peran dan tanggung jawab secara bersama-sama untuk tetap memelihara dan memupuk nilai-nilai yang ada agar seni tradisi dan moderen yang berkembangan di tengah-tengah masyarakat tidak hilang ditelan zaman.

Hal itu disampaikan ketua DPRD Sumatera Barat, Supardi yang juga tokoh masyarakat Payakumbuh menjawab pertanyaan sejumlah wartawan dan seniman saat mengunjungi Agamjua Art dan Culture Cafe, kota Payakumbuh, Jumat malam (20/11/2020).

Menurut Supardi, kota Payakumbuh yang tidak terbilang kecil di Sumatera Barat saat ini terus berbenah diri dari banyak aspek bidang pembangunan baik fisik maupun non fisik yang di dalamnya juga termasuk manusia dan sumber manusianya sendiri, diantaranya sektor seni dan budaya serta pariwisatanya yang menjadi salah satu kekuatan dan keunggulan kota Payakumbuh diantara banyak kota/kabupaten yang ada di Sumatera Barat menjadi kawasan menarik untuk selalu dikunjungi dan diingat oleh masyarakat dan publik.

Untuk itu kehadiran AGAMJUA Art dan Cultur Cafe yang diinisiasi oleh Supardi dan masyarakat serta dibantu teman-teman seniman dengan luas area areanya 2200 meter persegi berlokasi di Jalan Inspeksi Batang Agam Kel. Padang Tongah Balai Nan Duo Kec. Payakumbuh Barat Kota Payakumbuh yang baru berumur belum sampai sebulan ini diharapkan dapat menjadi Icon kota Payakumbuh sebagai kota seni dan budaya serta kota Pariwisata tanpa mengabaikan nilai-nilai seni tradisi yang masih terjaga dan terpilahara dengan baik di tengah-tengah perkembangan.

Menurut Supardi Agamjua Art dan Culture Cafe terus berbenah diri kedepan dengan mempersiapkan berbagai kegiatan seni tradisi diantaranya Randai dan seni tradisi lainnya sebagai kekuatan kota Payakumbuh dan diperkuat dengan kegiatan seni rupa dan industri kreatif yang juga tetap mengadopsi nilai-nilai tradisi.

Artinya selain masyarakat dapat mencicipi menu-menu yang tersedia di Agamjua Art dan Culture Cafe juga dapat menikmati seni tradisi bahkan dapat mengoleksi produk-produk seni rupa dan industri kreatif bernilai seni tinggi hasil kreativitas seniman-seniman terkemuka Indonesia yang dibantu kurator seni rupa untuk memfasilitasi karya-karya terbaik, Muharyadi, jelas Supardi.

Kepala Dinas Pariwisata kota Payakumbuh diwakili Sekretarisnya, Doni Saputra saat diminta konfirmasinya perihal kehadiran Agamjua Art dan culture cafe menyambut gembira dan mengapresiasi karena di lokasi ini yakni di sepanjang sungai batang jua terdapat obyek-obyek wisata menarik yang dapat dinikmati masyarakat karena disana banyak hal yang dapat dinikmati secara kasat mata tentang indah alam dan kota Payakumbuh dan di lokasi ini juga sedang dibangun sejumlah komplek olahraga dan stadion terbesar di Payakumbuh yang semuanya saling berkolaborasi, ujar Doni Saputra yang juga memiliki akar seni rupa kuat itu menambahkan.

Dari banyak obyek-obyek wisata yang ada di kota Payakumbuh, maka kehadiran Agamjua Art dan Culture Cafe yang menyediakan kuliner khas kota Payakumbuh juga diisi dengan beragam seni tradisi dan karya-karya seni rupa dan industri kreatif berkualitas tinggi, ujar Doni Saputra. (HS/FR/Relis)

Loading...

Komentar

loading...

Berita Terbaru