Selingan: Menguak Rahasia Ilmu Telepati

SELINGAN-242 hit

BANDUNG - Sebenarnya banyak fenomena empirik yang sering menghubungkan adanya keterkaitan fikiran atau perasaan seseorang dengan yang lainnya. Meskipun sebagian beranggapan bahwa hal tersebut hanya sebuah kebetulan semata, tetapi beberapa penelitian lain membuktikan hal lain. Fenomena tersebut sering disebut dengan telepati atau komunikasi antar fikiran (mind to mind communication).

Untuk mengetahui lebih jauh tentang ilmu Telepati ini, media mewawancara Pemerhati Telepati Dede Farhan Aulawi melalui sambungan telepon di Bandung, Selasa (9/6/2020). Menurut Dede Brain-to-brain interface memang dimungkinkan jika melihat cara sel-sel otak berkomunikasi satu sama lain. Komunikasi sel-ke-sel terjadi melalui proses yang dikenal sebagai transmisi sinaptik, di mana sinyal kimia dilewatkan di antara sel-sel yang mengakibatkan lonjakan listrik di sel penerima.

"Transmisi sinaptik membentuk dasar dari semua aktivitas otak, termasuk kontrol motorik, memori, persepsi dan emosi. Aktivitas otak menghasilkan denyut nadi aktivitas elektrik yang disebut "gelombang otak". Gelombang otak berubah sesuai dengan proses kognitif yang saat ini sedang dikerjakan oleh otak dan ditandai oleh pola frekuensi-waktu keadaan naik turun (osilasi)," ujar Dede.

Kemudian Dede juga menjelaskan bahwa kata "Telepati" berasal dari kata "tele" yang berarti "jarak" dan "pathy" yang berarti "perasaan." Jadi Telepati sebenarnya berarti mendapatkan perasaan melalui jarak. Singkatnya, Telepati adalah komunikasi antara dua pikiran yang dipisahkan oleh jarak dan tanpa menggunakan panca indera. Misalnya ketika kita memikirkan seseorang, tiba-tiba orang tersebut meelpon anda. Ini sebenarnya bukan hanya sebuah kebetulan, tetapi contoh sederhana komunikasi pikiran-ke-pikiran yang sering terjadi di antara individu ke individu.

Untuk melatih kemampuan ini, sebenarnya bisa dilakukan dengan cara sederhana dan mengikuti beberapa hal yang harus diperhatikan. Pertama -- tama harus jelas menentukan siapa yang jadi Pengirim dan siapa yang jadi Penerima. Pengirim yang akan berusaha untuk mengirimkan fikiran, yang lain akan menjadi Penerima. Jangan lupa bangun kepercayaan bahwa kita bisa mempelajarinya. Jika kita skeptis dan jika pintu pikiran tertutup, maka tidak akan berhasil mempelajarinya.

Guna menunjang pelaksanaannya juga kondisi fisik dan mental pengirim dan penerima harus sehat dan relax agar bisa berkonsentrasi dengan baik. Lalu dengan mata terpejam, visualisasikan gambar Penerima yang sangat jelas. Bayangkan dia beberapa meter saja dari kita. Visualisasikan dia dalam warna penuh. Merasa bahwa dia sebenarnya ada di sana. Kemudian bayangkan sebuah tabung perak menghubungkan antar fikiran sebagai saluran dan media komunikasi. Visualisasikan tabung ini menjadi penuh energi, dan tabung ini sangat efektif untuk komunikasi.

Selanjutnya bayangkan pikiran kita ditransmisikan melalui tabung dari pikiran kita ke pikirannya. Misalnya jika berpikir untuk mentransmisikan gambar apel, bayangkan apel berwarna cerah, merah, dan berair melintasi tabung. Jadikan gambar sejelas mungkin. Isi apel dengan emosi. Emosi adalah pemicu yang sangat kuat dan memberikan hasil yang sangat baik. Sangat sering, eksperimen Telepati gagal karena pikiran tidak memiliki muatan emosional. Pastikan kita tidak memaksakan diri untuk mengirim pikiran itu. Ingat kita harus santai dan tenang.

Ketika kita mengirimkan pikiran, akan ada saat ketika kita memiliki perasaan yang kuat bahwa pikiran itu telah dikirimkan. Ini adalah perasaan yang tidak salah lagi yang tidak bisa dipalsukan. Ini mungkin memerlukan beberapa detik hingga beberapa menit. Jika bahkan setelah 15 menit, kita tidak mendapatkan perasaan ini, kita dapat meninggalkan percobaan dan mencoba di kemudian hari. Berusaha lebih jauh tidak akan banyak membantu karena fikiran akan kelelahan.

Selama percobaan, Penerima harus membiarkan pikirannya relax dan harus mencoba menerima pikiran yang dikirim oleh kita. Dia harus menghindari berusaha terlalu keras. Memaksa dirinya untuk merasakan apa yang kita pikirkan akan menyabot upaya kita. Pikirannya akan paling reseptif ketika dia santai dan tenang. Dia akan mendapatkan beberapa kesan muncul di benaknya. Dia harus menyimpan pena dan kertas di sebelahnya, dan mencatat pemikiran apa pun yang datang ke pikirannya. Dia mungkin akan merasa bahwa dia mengada-ada. Tapi itu tidak masalah. Begitulah cara Telepati bekerja.

Salah satu kondisi terpenting dari pekerjaan telepati eksperimental adalah kesabaran. Jangan berkecil hati jika kita tidak menemukan banyak kesuksesan pada awalnya. Eksperimen psikis apa pun, termasuk Telepati, membutuhkan latihan sebelum melihat hasilnya. Setelah berlatih selama beberapa hari, akan mulai mendapatkan lebih banyak keberhasilan. Jangan lupa, Jauhi skeptis.

" Menjelajahi kemampuan Telepati sendiri adalah perjalanan yang luar biasa. Meskipun akan menyenangkan dan mengasyikkan, mengembangkan fondasi yang kuat akan membutuhkan waktu dan kesabaran. Jangan pernah berharap terlalu banyak kesuksesan di awal. Telepati dapat dipelajari dan dipupuk dengan sangat mudah. Dengan latihan teratur, kita pasti bisa ", pungkas Dede memberikan semangat. MR

Loading...

Komentar

loading...

Berita Terbaru