Perumdam Tirta Serambi Padang Panjang Pasang Pipa Darurat Agar Aliran Air Segera Pulih

Penulis: Rifki/Lex | Editor: Vajrel Tri Ananda

PADANG PANJANG - Dari hampir 1.000 sambungan rumah yang terdampak paling parah akibat banjir bandang lahar dingin, saat ini masih tersisa sekitar 80 sambungan rumah yang belum pulih 100%.

Sebagai upaya untuk memulihkan sambungan air ini, Perusahaan Umum Daerah Air Minum (Perumdam) Tirta Serambi Kota Padang Panjang lakukan pemasangan pipa darurat untuk memulihkan wilayah pelayanan di Kelurahan Silaing Atas dan Silaing Bawah yang terdampak gangguan pelayanan akibat banjir lahar dingin pada 11 Mei lalu.

"Pemasangan pipa ini belum bisa permanen disebabkan jalur pipa yang sebelumnya tidak bisa lagi digunakan karena tersapu banjir dan tanah longsor. Pemasangan sudah dimulai sejak 16 Mei dan hari ini sudah selesai terpasang," ungkap Direktur Perumdam Tirta Serambi, Adrial A. Bakar, ST, Ahad (2/6/2024).

Baca Juga


Ia menyebutkan ada dua unit jaringan pipa yang akan dipulihkan yaitu jaringan pipa ZAMP-2 yang melewati saluran irigasi di dalam lubang kalam (terowongan-red) di Lubuk Mata Kucing). Lalu, ZAMP-1 yang dipasang di luar terowongan. Namun satu unit jaringan pipa lainnya belum bisa dikerjakan karena pipanya hanyut hampir 1 km.

"Pemasangan pipa HDPE diameter 100 mm sepanjang 402 meter ini terlaksana atas bantuan pipa dari BPPW Provinsi Sumatera Barat yang dikerjakan Perumdam Tirta Serambi," sebutnya.

Ditambahkannya, akibat banjir dan longsor terjadi kerusakan sebanyak tiga unit jaringan pipa air minum dengan panjang masing-masing hampir 1 km cukup parah. Salah satu unit jaringan pipa yang berukuran 200 mm dan 150 mm bahkan hampir semuanya hanyut terbawa banjir.

"Sementara dua unit lainnya yang berukuran masing-masing 100 mm putus tertimbun longsor dan juga hanyut terbawa banjir. Jaringan pipa ini melayani distribusi air langsung dari Lubuk Mata Kucing ke Silaing Atas dan Silaing Bawah secara gravitasi," tambahnya.

Adrial mengungkapkan, praktis seluruh pelanggan di Silaing Atas dan Silaing Bawah yang berjumlah hampir 1.000 sambungan rumah yang pelayanannya berasal dari ketiga jaringan pipa tersebut terganggu dan tidak mendapat pelayanan air minum.

Berbagai upaya telah dilakukan Perumdam untuk memulihkan pelayanan sejak hari pertama bencana sehingga pelanggan kembali mendapatkan pasokan air setiap hari.

"Mulai dari bantuan darurat air minum melalui mobil tangki yang berlangsung setiap hari. Pemindahan layanan dari sumber air Sungai Andok, dan wilayah pelayanan Pasar Usang. Penggiliran distribusi dari jaringan pipa terdekat dan pemasangan darurat pipa melalui wilayah bencana ini," ungkapnya.

Diharapkannya dengan pemasangan pipa darurat ini semua pelanggan akan dapat kembali dilayani melalui perpipaan. Bantuan mobil tangki hanya akan menjadi pendukung pengisian hidran umum saja.

"Pelanggan yang 80 sambungan menjadi target utama akan dipulihkan melalui pemasangan pipa darurat ini. Semoga semua berjalan lancar dan pelayanan dapat dipulihkan kembali semuanya," harap Adrial. (Rifki/Lex)

Loading...

Komentar

Berita Terbaru