Gubernur Bersama Bupati Safaruddin Hadiri Apel Kesiapsiagaan Penanggulangan Bencana Karhutla

PEMERINTAHAN-218 hit

LIMA PULUH KOTA - Pemerintah Provinsi Sumatera Barat menggelar apel siaga pencegahan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di wilayah Sumatera Barat periode 2021 di Lapangan Torang Sari Bulan, Jorong Buluh Kasok, Nagari Sarilamak, Kecamatan Harau, Kabupaten Lima Puluh Kota, Senin (28/6/2021).

Dalam amanatnya, Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi Ansyarullah mengatakan kegiatan ini merupakan sebagai langkah untuk melihat kesiap siagaan personel karhutla beserta unsur terkait serta kelengkapan sarana dan prasarana dalam antisipasi dan penanggulangan kasus Karhutla yang kerap terjadi pada musim kemarau.

"Kita akan melakukan pemetaan kawasan yang rentan kebakaran, serta memberikan edukasi, solusi dan juga kelengkapan peralatan. Hendaknya kita benar benar dapat mencegah, sebelum terjadi kebakaran itu," ucapnya.

Baca Juga


Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansyarullah berharap kegiatan ini dapat meningkatkan kesiapsiagaan, kewaspadaan serta keterampilan personel Karhutla Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Barat bersama pihak terkait termasuk Masyarakat Peduli Api (MPA)

"Sesuai dengan arahan BMKG bahwa dalam beberapa bulan kedepan akan terjadi musim panas, untuk itu kita kembali mengingtkan pada seluruh tim dan jajaran Karhutla untuk dapat bersinergi dengan forkopimda, masyarakat serta pemerintah Nagari," terangnya.

Lebih lanjut dia juga menghimbau agar pemerintah nagari maupun Kecamatan untuk dapat memberikan edukasi pada masyarakat yang bermukim disekitar pinggiran hutan untuk melakukan pemanfaatan lahan tanpa merusak hutan, serta melakukan penanaman pohon yang memberikan manfaat dan buah, sehingga bermanfaat baik bagi lingkungan dan ekonomi masyarakat

"Alhamdulillah, pada hari ini kita menyerahkn bantuan bibit pada masyarakat, diantaranya manggis dan pinang. Mudah mudahan dapat bermanfaat bagi lingkungan dan ekonomi masyarakat," harapnya

Senada dengan Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansyarullah, Bupati Lima Puluh Kota, Safaruddin Dt. Bandaro Rajo mengatakan sinergitas antara pemerintah daerah, forkopimda dan UPTD Kehutanan serta Dinas Kehutanan Provinsi perlu ditingkatkan dalam rangka mencegah terjadinya kebakaran hutan di wilayah Sumatera Barat khususnya Lima Luluh Kota

"Kami pemerintah daerah harus melaksanakan kerjasama dengan semu pihak, terlebih hutan Lima puluh kota sangat vital sebagai hutan penyengga bagi ketersediaan air PLTA Koto panjang," pungkasnya

Sesuai dengan program nasional mengenai hutan sosial, pada kesempatan itu Bupati Safaruddin Dt. Bandaro Rajo juga mengajak masyarakat serta seluruh kelompok kelompok yang melakukan aktifitas disekitar hutan baik berupa pertanian maupun wisata untuk diberikan bimbingan serta pelatihan agar tidak merusak hutan

"Kita akan mengedukasi bagaimana masyarakat ini bisa beraktifitas untuk memenuhi kebutuhan tanpa merusak hutan. Kita akan lakukan program program dalam rangka melestarikan dan melindungi hutan disamping mencarikan solusi bagi masyarakat untuk memenuhi kebutuhan ekonomi," imbuhnya.

Apel kesiapsiagaan penanggulangan bencana Karhutla ini ditandai dengan penyerahan bibit tanaman Manggis dan Pinang untuk masyarakat, serta dilanjutkan dengan meninjau kesiapan pasukan gabungan penanggulangan karhutla, mulai dari satuan TNI, Polri, BPBD serta Damkar. (Do)

Loading...

Komentar

Berita Terbaru